The True Story Of The Internet-Bubble



Bubble di internet yaitu "Sebuah perusahaan untuk melaksanakan suatu usaha dari keuntungan besar, tapi tak seorang pun tahu apa itu."

Para pendiri Amazon dan e-Bay, diantaranya adalah Jeff Bezos dan Pierre Omidyar, yang menceritakan cerita-cerita tentang bagaimana usaha mereka tumbuh dari apa pun untuk mendominasi ekonomi global. Perusahaan-perusahaan ini telah mengubah cara hidup orang Amerika.

Gelembung dot-com dalam bahasa inggris sering disebut dot-com bubble atau kadang-kadang disebut gelembung teknologi informasi adalah gelembung spekulasi yang terjadi antara tahun 1998�2000 (berpuncak pada 10 Maret 2000 ketika NASDAQ mencapai 5132,52 poin) ketika bursa saham di negara-negara industri mengalami kenaikan nilai ekuitas secara tajam berkat pertumbuhan industri sektor Internet dan bidang-bidang yang terkait. Pesatnya pertumbuhan Internet dimulai pada tahun 1993 dan berlangsung hingga tahun 1990-an yang ditandai dengan teknologi world wide web yang semakin maju setelah dirilisnya versi pertama penjelajah web Mosaic.

Periode gelembung dot-com ditandai oleh didirikannya  perusahaan-perusahaan baru di bidang situs-situs Internet yang disebut perusahaan dot-com dan berakhir dengan kegagalan usaha. Pemilik perusahaan mengalami kenaikan tajam pada harga saham dengan hanya menambah awalan e- atau akhiran .com pada nama perusahaan mereka. Praktik ini disebut salah seorang penulis sebagai investasi prefiks.

Kombinasi dari meningkatnya harga saham secara cepat dan kepercayaan pasar bahwa perusahaan-perusahaan tersebut akan untung di masa depan, spekulasi saham oleh individu, dan modal ventura yang dapat diperoleh secara mudah membuat investor melupakan indikator tradisional seperti Rasio P/E, dan lebih percaya terhadap kemajuan teknologi.

Pertumbuhan Bubble

Kaum kapitalis ventura melihat rekor naik di valuasi saham perusahaan dot-com, dan karena itu bergerak lebih cepat dan dengan hati-hati lebih sedikit dari biasanya, memilih untuk mengurangi risiko dengan mulai banyak pesaing dan membiarkan pasar memutuskan mana yang akan berhasil. Suku bunga rendah di 1998-1999 membantu meningkatkan jumlah start-up modal. Meskipun sejumlah pengusaha ini baru rencana yang realistis dan kemampuan administrasi, banyak dari mereka tidak memiliki karakteristik ini tapi mampu menjual ide-ide mereka kepada investor karena baru dari konsep dot-com.
Sebuah model bisnis "kanonik dot-com" perusahaan efek mengandalkan pada pemanfaatan jaringan dengan beroperasi pada rugi bersih yang berkelanjutan untuk membangun pangsa pasar (atau pikiran saham). Perusahaan-perusahaan ini menawarkan jasa atau produk mereka akhir gratis dengan harapan bahwa mereka bisa membangun brand awareness cukup untuk membebankan suku menguntungkan untuk jasa mereka nanti. Moto "get cepat besar" mencerminkan strategi ini.  Selama periode rugi perusahaan mengandalkan modal ventura dan penawaran umum perdana saham terutama untuk membayar biaya mereka sementara tidak memiliki sumber pendapatan sama sekali. Yang baru dari saham, dikombinasikan dengan kesulitan menilai perusahaan, saham banyak dikirim ke ketinggian yang memusingkan dan membuat pengendali awal perusahaan liar kaya di atas kertas.


Dot-com model pada dasarnya adalah cacat: sejumlah perusahaan besar semua memiliki rencana bisnis yang sama memonopoli sektor masing-masing melalui efek jaringan, dan sudah jelas bahwa meskipun rencana itu suara, hanya ada satu jaringan-efek pemenang di masing-masing sektor, dan karena itu bahwa kebanyakan perusahaan dengan rencana bisnis ini akan gagal. Bahkan, banyak sektor tidak dapat mendukung bahkan satu perusahaan didukung sepenuhnya oleh efek jaringan.
Meskipun demikian, bagaimanapun, membuat beberapa pendiri perusahaan kekayaan besar ketika perusahaan mereka dibeli pada tahap awal dot-com bubble pasar saham. Kesuksesan awal ini membuat gelembung bahkan lebih ringan. Jumlah investasi pribadi belum pernah terjadi sebelumnya terjadi selama boom, dan tekan melaporkan fenomena orang berhenti pekerjaan mereka untuk menjadi pedagang sehari penuh-waktu

Menurut teori dot-com, kelangsungan hidup perusahaan Internet tergantung pada perluasan basis pelanggan secepat mungkin, bahkan jika diproduksi kerugian tahunan yang besar. Sebagai contoh, Google dan Amazon tidak melihat keuntungan pada tahun-tahun pertama mereka. Amazon belanja memperluas basis pelanggan dan membiarkan orang tahu bahwa itu ada dan Google sedang sibuk belanja untuk membuat kapasitas mesin yang lebih kuat untuk melayani mesin pencari memperluas.Ungkapan "Dapatkan besar atau tersesat" adalah kebijaksanaan hari.  Pada puncak boom, adalah mungkin untuk dot-com yang menjanjikan untuk membuat suatu penawaran umum perdana (IPO) saham dan meningkatkan jumlah besar uang meskipun belum pernah membuat keuntungan - atau , dalam beberapa kasus, memperoleh pendapatan atas apa yang pernah jadi. Dalam situasi seperti itu, umur perusahaan diukur oleh burn rate: yaitu, tingkat di mana sebuah perusahaan non-menguntungkan tidak memiliki model bisnis yang layak berlari melalui modal menjabat sebagai metrik.

Kampanye kesadaran publik adalah salah satu cara di mana dot-com yang berusaha untuk mengembangkan basis pelanggan mereka. Ini termasuk iklan televisi, iklan cetak, dan sasaran acara olahraga profesional. Banyak dot-com yang menamakan dirinya dengan kata-kata omong kosong onomatopoeic bahwa mereka berharap akan diingat dan tidak mudah bingung dengan pesaing. Super Bowl XXXIV pada Januari 2000 menampilkan tujuh belas perusahaan dot-com yang masing-masing membayar lebih dari dua juta dolar untuk tempat tiga puluh detik. Sebaliknya, pada bulan Januari 2001, hanya tiga dot-com yang membeli spot iklan selama Super Bowl xxxv. Dalam nada yang sama, CBS-didukung iWon.com menyerahkan sepuluh juta dolar untuk kontestan beruntung pada tanggal 15 April pada jam setengah primetime khusus yang disiarkan di CBS, 2000.

Tidak mengherankan, pertumbuhan "atas keuntungan" mentalitas dan aura "ekonomi baru" tak terkalahkan membuat beberapa perusahaan untuk terlibat dalam pengeluaran internal mewah, seperti fasilitas bisnis yang rumit dan liburan mewah bagi karyawan. Eksekutif dan karyawan yang dibayar dengan opsi saham, bukan kas menjadi jutawan instan ketika perusahaan melakukan penawaran umum perdana; banyak menginvestasikan kekayaan baru mereka menjadi lebih banyak lagi dot-com.


Gelembung Meledak 
Salah satu penyebabnya atas runtuhnya NASDAQ (dan semua dotcom yang runtuh) adalah perintah besar, multi-miliar dolar untuk menjual saham utama pemimpin biri-biri teknologi tinggi (Cisco, IBM, Dell, dll) yang terjadi secara kebetulan untuk diproses secara simultan pada Senin pagi setelah akhir pekan Maret 10. [rujukan?] menjual ini mengakibatkan pembukaan NASDAQ sekitar empat titik persentase lebih rendah pada hari Senin 13 Maret dari 5.038 ke 4.879-persentase terbesar 'pra-pasar' selloff sepanjang tahun.

Pecahnya gelembung juga mungkin telah berhubungan dengan hasil yang buruk pengecer internet berikut musim Natal 1999  Ini adalah bukti tegas dan publik pertama bahwa "Get Rich Quick" strategi Internet adalah cacat bagi kebanyakan perusahaan.. Hasil ini pengecer 'dibuat publik pada bulan Maret ketika laporan tahunan dan triwulanan perusahaan publik dibebaskan.

Pada tahun 2001 gelembung itu mengempis dengan kecepatan penuh. Mayoritas dot-com menghentikan perdagangan setelah pembakaran melalui modal usaha mereka, banyak karena tidak pernah membuat laba bersih. Investor sering disebut gagal ini dot-com sebagai "dot-bom".
Banyak dot-com kehabisan modal dan diakuisisi atau dilikuidasi; nama-nama domain yang diambil oleh pesaing lama-ekonomi atau investor nama domain. Beberapa perusahaan dan eksekutif mereka dituduh atau dihukum karena penipuan untuk menyalahgunakan uang pemegang saham, dan Securities and Exchange Commission didenda perusahaan investasi utama seperti Citigroup dan Merrill Lynch jutaan dolar untuk investor menyesatkan. Berbagai industri pendukung, seperti iklan dan pengiriman, diskala kembali operasi mereka sebagai permintaan layanan mereka jatuh. Sebuah beberapa besar perusahaan dot-com, seperti Amazon.com dan eBay, selamat kekacauan dan muncul terjamin kelangsungan hidup jangka panjang, sementara yang lain seperti Google telah menjadi mendominasi industri-mega-perusahaan.

Pasar Bursa Crash dari 2000-2002 menyebabkan kerugian sebesar $ 5 triliun pada nilai pasar perusahaan dari bulan Maret 2000 sampai Oktober 2002. [14] Penghancuran teroris World Trade Center pada tanggal 11 September 2001 ("911"), dengan kehilangan sekitar 650 karyawan investasi Cantor Fitzgerald LP saja, diperlukan perdagangan NYSE untuk dihentikan selama empat sesi sementara situs perdagangan baru sedang dibentuk.

Salah satu hasil sampingan baik yang keluar dari kecelakaan ini merupakan realisasi segar saluran baru untuk perusahaan ekonomi lama. Banyak perusahaan-perusahaan ini tetap setia pada bisnis inti mereka, tetapi nilai-nilai fundamental memperluas jangkauan mereka dan potensial dengan benar menyeimbangkan dan menggunakan e-channel baru.


Sumber:
http://en.wikipedia.org/wiki/Dot-com_bubble
www.spectacle.org/0101/bubble.html
www.nethistory.info � Ian Peter's History of the Internet

The True Story Of The Internet-Bubble The True Story Of The Internet-Bubble Reviewed by Rasyid on 15.49 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.